Saturday, 12 April 2014

Nyicipin Macaroni Panggang di Bogor

Selamat Datang di Macaroni Panggang
Saking gak langsung diupdate, jadi lupa kapan jalan-jalannya nih. Tapi masih beberapa minggu yang lalu, kok. Seperti biasa, kami sekeluarga gak jelas mau jalan-jalan ke mana, yang pasti harus jalan-jalan. Penyebabnya, saya udah bosen banget. Beginilah kalau ibu rumah tangga di rumah terus. Hari libur pasti harus jalan-jalan, walaupun gak selalu sih. Berhubung anggaran terbatas, jadi kami cuma jalan-jalan ke mall atau silaturahim ke rumah saudara. Nah, kali ini suami ngajakin jajan maccaroni panggang. Doi udah cari di google. 


Suami saya memang suka banget makan makaroni panggang. Sebenarnya kalo dia ngomong minta dibuatin, pasti saya buatin deh, cieee... Dia memang pengen nyobain makaroni panggang yang dijual di kafe tuh rasanya gimana sih. Ya udah, deh, kita ikutin aja maunya, oke? Perjalanan gak terlalu lama karena alhamdulillah gak macet. Udara Bogor yang sejuk langsung menyapa kami begitu memasuki kawasan restoran makaroni panggang di Jalan Salak No. 24 yang memang dinaungi pepohonan besar. 

Harga-harganya lumayan, lho

Konsep restorannya homy banget. Seperti rumah-rumah gaya Belanda zaman dulu. Agaknya memang rumah yang dipakai untuk restoran ini bekas rumah zaman Belanda. Ada ayunan di dekat tempat makan, pakaian para koki dan pelayan yang menyerupai pakaian pelayan di drama Korea, bunga-bunga di pot gantung, tempat makan dengan gaya romawi (halaaah... sok tau :P). Ya, lihat saja deh di foto-fotonya. 

Ice Cream Banana Sundae
Para pelayan terlihat sibuk melayani pelanggang, karena emang banyak banget yang datang dan semuanya bawa mobil. Agaknya memang tempat ini jadi favorit. Walaupun menu utamanya makaroni panggang, tapi ada makanan-makanan lain yang bisa kita pilih. Pas dapat menunya, wooow! Agak kaget juga lihat daftar harganya yang di luar kebiasaan saya kalau makan di luar, haghaghag..... Harga macaroni panggangnya udah kayak Pizza aja. Berhubung makanan lain lebih mahal per porsinya, jadi ya kami tetap pilih macaroni panggang. Anak-anak nyobain Ice Cream Banana Sundae, pengen tau kayak apa sih rasanya. 

Anak-anak rebutan makan es krim
Anak-anak asyik main ayunan di depan tempat duduk yang kami pilih. Selain itu memang satu-satunya tempat yang kosong (ada satu lagi, tapi kotooor.... mungkin karena gak pernah dipakai, juga karena tempatnya sepi jadi kami seperti berlibur sendiri hahahaha..... Minuman sudah datang. Saya masih asyik foto-foto sama Salim, tapi kok ditunggu-tunggu itu macaroni panggangnya lama banget ya datangnya. Phiuh.. udah mulai keruyukan nih perut. Bisa gak tuh makaroni ngenyangin? Lagian, sok-sokan makan gaya Belanda. 

Untung ada ayunannya, jadi gak bosen
Hmm... udah mulai bertandung nih nungguin makaroninya dateng. Suami saya pun memanggil pelayannya. Eh, dia jawab katanya masih dihangatkan. Perasaan menghangatkan makanan gak lama-lama deh. Soalnya, makaroninya memang sudah ditaruh di etalase, tinggal dipilih dan dihangatkan. Akhirnya, datang juga deh makaroninya. Penampilannya cakep juga, ditaburin keju. Lumayan buat inspirasi kalau mau bikin. Emang sih rasanya enak, pantes aja suami kesengsem. 

Rupanya, satu macaroni ini cukup mengenyangkan, apalagi minumnya soda. Ya, mau gimana, cuma itu harga minuman yang relatif terjangkau sama dompet. Azan Zuhur sudah berkumandang sejak tadi. Kami salat bergantian. Bagusnya sih, ada tempat salatnya juga semacam musala kecil. Anak-anak juga udah puas main-main. Jadi, selama berjam-jam itu, anak-anak menguasai satu-satunya ayunan yang ada di situ, hehe.... 

Saking lama nunggu, jadi foto-foto

Perjalanan kami lanjutkan ke Plaza Ekalokasari Bogor. Sebenarnya karena saya mau nyari buku-buku murah di Gramedia Ekalokasari yang saya lihat infonya di twitter. Tapi yang ini lanjut besok lagi, deh yaaa.... Cobain deh macaroni panggangnya, enak lho. 


Ini dia macaroni panggangnya :-)



6 comments:

  1. Waaa... aku baru sekali juga makan di situ. Dan kataku ngga enakkk... kejunya kayak rasa kimia-kimia gitu. Entah cuma pas aku ke sana aja, apa gimana hiks...

    ReplyDelete
  2. kriuk kriuk gt ga mak rasanya?

    ReplyDelete
  3. waaah, itu sering denger beritanya. tapi belum pernah nyobain :3

    ReplyDelete
  4. wah enak banget mbak apalagi nyicipin langsung ya

    ReplyDelete
  5. Sudah nyoba. Enak, tapi kurang 'mak greng' menurut saya. Sebagai penggemar makaroni, sy lebih suka buatan sendiri krna bisa 'semena-mena' nambahin susu, keju, dan daging di adonan makaroni :)

    ReplyDelete
  6. bu kalo untuk pemesanan hari raya lebaran kira-kira harganya gimana, kebetulan murid saya 5 orang tertarik dengan produk makaroni panggangnya. terima kasih infonya

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya. Mohon maaf, komentar SPAM dan mengandung link hidup, akan segera dihapus ^_^