Tuesday, 14 January 2014

Emak Irit Bukan Pelit


“Baju sobek gitu kok dipake?”
“Ini mah baru tadi sobeknya, sama anak-anak. Abis, gak punya baju lagi. Bingung pake baju, itu lagi-itu lagi….”

Obrolan itu baru terjadi kemarin, Sabtu 11 Februari, saat mengunjungi adik saya yang baru seminggu melahirkan. Tante saya memang suka memperhatikan baju atau apa pun yang kami kenakan (saya dan adik-adik). Kebetulan kami ketemu di rumah mertua adik saya itu, padahal berangkatnya gak janjian. Tuh kan, langsung dapat pertanyaan kayak gitu. Sepanjang jalan pulang, saya masih memikirkan pertanyaan itu. Lalu teringat kalau baju yang saya kenakan itu toh baju pemberian si tante! Ya ampun! Dia pasti nyadar banget ya kalau saya memakai baju pemberiannya? Baju seken, pula! Udah lama  dikasihnya, sekitar tiga tahun lalu. Baju bekas Tante yang udah dimasukin kardus dan mau disumbangin ke orang kampung, tapi akhirnya saya yang ngambil! *tepok jidat. Jadi malu ketahuan masih pakai baju itu, setelah tiga tahun berlalu, huhuhu…. Kesannya, saya gak punya baju banget ya….


Baju dari adik saya, tas hadiah dari lomba :D
Sejak menikah, saya jadi semakin perhitungan, apalagi gak punya pekerjaan tetap alias di rumah saja. Sekarang masih mending, kalau lebaran masih dibeliin baju. Dulu awal-awal nikah, jarang banget dibeliin baju karena uangnya lebih diprioritaskan untuk membangun rumah. Apalagi saya juga sedang vakum menulis, otomatis gak ada pemasukan sedikit pun. Hiks, sedih sekali rasanya. Alhamdulillah, sekarang sudah mendingan. Beberapa kali dapat hadiah baju, jilbab, bros, tas, dan sebagainya dari lomba blog dan giveaway. Sering juga dikasih baju oleh adik saya yang suka shopping tapi gak selalu cocok sama barang yang dibelinya. Kadang saya mikir, adik saya itu bisa rajin shopping padahal dulu belum punya penghasilan sendiri. Lah, saya kok yang udah punya penghasilan tambahan dari menulis, masih aja sayang sama duit yak?
 
Bukan hanya saya lho yang jarang beli baju, suami saja juga! Sampe kasian liat kemeja kantornya udah bladus (pudar warnanya). Apa kami ini termasuk keluarga yang pelit? Hahaha…sebenarnya bukan pelit juga sih, hanya irit. Ada pengeluaran lain yang kami prioritaskan. Saya justru bersyukur menikah dengan suami saya yang mengajari berhemat. Yap, dialah yang mengajarkan berhemat supaya masa depan kami lebih baik. Awal-awal menikah, dia akan marah-marah kalau saya membuang sayur dan lauk pauk bekas kemarin.

“Itu kok sayurnya dibuang sih, kan masih bisa dimakan. Diangetin aja….” Omel suami.
“Udah gak enak, kali….”
“Masih enak. Ibu aja kalo ngangetin sayur bisa sampe tiga hari…. Besok-besok jangan dibuang ya, biar aku aja yang makan….”

Saya hanya bengong mendengarnya. Kalau di rumah orang tua saya, sayur sisa kemarin langsung dibuang dan masak sayur baru. Dipikir-pikir, memang sih keluarga saya agak boros, karena sering membuang makanan sisa, padahal masih layak makan. Males ngangetin pula, jadi cepat basi. Wuiih… mubajir gak tuh? Orang pemboros itu temannya setan, saya masih ingat ayat Al Quran yang satu itu. Saya juga ingat nasihat seorang senior di rohani Islam dulu waktu masih kuliah. Katanya, barang-barang yang kita miliki itu harus terpakai semua. Kalau ada yang tidak terpakai, itu namanya mubajir, boros. Kelak akan dimintai pertanggungjawaban-Nya. Naudzubillahimindzalik… serem ya. Nah, maka dari itu, saya membatasi mengumpul-ngumpulkan barang.  Berikut tips irit versi saya:
  1. Beli baju, kerudung, sepatu, dan tas hanya kalau sudah rusak, tidak muat, dan saat lebaran. Alhamdulillahnya, saya sering dapat hadiah barang-barang itu, baik itu dari adik, maupun hadiah giveaway dan lomba. Bisa dibilang, saya hanya beli baju pas lebaran.
  2. Anggaran untuk beli baju, tas, sepatu, dan sebagainya maksimal Rp 200.000. Biasanya sih harga baju tuh yang lebih dari Rp 100.000. Lain-lainnya, bisa saya dapatkan secara diskon. Contohnya, tas. Saya pernah beli tas yang diskon 50% karena tokonya sudah mau bangkrut, jadi semua barang didiskon habis-habisan. Trus, baru aja kemarin saya beli sandal yang harganya juga didiskon 50%. Eit, tapi beli barang diskonnya ini juga gak asal semua yang didiskon trus diborong lho. Saya hanya beli barang diskon yang memang sedang saya butuhkan. Jadi pas mau beli sepatu, saya cari deh sepatu yang lagi diskon. 
  3. Saya memang pemburu diskon. Kalau perlu, semua barang harus dibeli dengan diskon. Termasuk belanja ke supermarket. Saya akan mencari gula, terigu, susu, ayam,  minyak goreng, dan sebagainya dengan harga yang sedang miring atau didiskon. Biasanya kan memang ada promo-promo spesial dari supermarket.
  4. Untuk beli buku pun, saya hanya membeli buku yang diskonnya lumayan, atau buku seken, atau yang sedang ada lomba resensinya (sekali mendayung, tiga pulau terlampaui :D). Alhamdulillah, di Depok ini banyak toko buku diskon, bahkan diskonnya ampun-ampunan. Kasian sih sebenarnya, ya tapi kantong saya juga terbatas untuk beli buku baru. Syukurnya pula, saya sering dapat hadiah buku baru dari kuis-kuis atau kiriman teman penulis.  
  5. Bukan pemburu barang branded. Saya pernah membeli barang branded, walaupun seken. Ternyata rasanya biasa saja. Saya pikir perhatian orang-orang bakal tertuju kepada saya, ternyata tidak. Mereka tidak peduli jika tas yang saya pakai itu merknya Channel atau Zara. Phiuuh… kasian deh. Nah, maka dari itu, saya kasihan juga sama orang-orang yang terlalu mendewakan barang branded. Mungkin iya kalau mereka berada di komunitas penggemar barang branded. Merk menjadi sangat penting. Berhubung teman-teman saya juga  orang-orang biasa, jadi urusan branded itu tidak penting. Yang penting adalah kenyamanan dan enak dilihat.
  6. Irit pemakaian minyak goreng: sebisa mungkin meminimalisir pemakaian minyak goreng dengan tidak sering-sering memasak gorengan. Kalau mau menggoreng, pakai secukupnya, jangan banyak-banyak seperti di tukang gorengan, minyaknya melimpah tapi dipakai beberapa kali. Kalau saya pakai minyak goreng hanya untuk dua kali pemakaian. Pemakaian kedua, khusus untuk menggoreng ikan, karena sehabis dipakai langsung dibuang. Khawatir bikin kanker. 
  7. Irit pemakaian sabun mandi: berhubung mandi pakai sabun cair, jadi bisa lebih irit dengan membeli isi ulangnya lalu tuang sedikit-sedikit ke dalam botolnya, dicampur dengan air. Nanti kalau yang di botol sudah habis, tuang lagi isi ulangnya dicampur dengan air lagi. 
  8. Irit pemakaian pasta gigi: gunakan hanya seujung sikat gigi, bukan seluruhnya. Segitu juga cukup kok untuk membersihkan gigi, hehehe.....
  9. Untuk lauk pauk sehari-hari, saya hanya memasak tiga lauk: satu untuk anak-anak berupa sayur campur sosis, telur puyuh, dsb. Dua lauk untuk dewasa, yaitu ikan atau ayam dan sayuran (biasanya sayur tumis). Irit banget, kan? 

Jadi, apa untungnya gaya hidup irit seperti yang sudah saya terapkan? Pertama, saya jadi terhindar dari kemubajiran. Kedua, tentu saja jadi mengirit banyak pengeluaran yang bisa digunakan untuk keperluan lebih penting semacam melunasi kredit rumah, mobil, dan biaya sekolah anak-anak. Hasilnya, masa depan jadi lebih cemerlang, insya Allah. 



14 comments:

  1. Barang diskonan? Saya banget, Mbak.
    Kalo pas butuh sepatu, malah saya ngincer yang promo turun harga sekaligus beli satu gratis satu, meskipun modelnya udah out of date :D

    Terima kasih udah ikutan GA Irit tapi Bukan Pelit. Sudah tercatat sebagai peserta :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. persis sama dengan saya, Mba Akin. Makasih ya sudah mencatat sy sebagai peserta :D

      Delete
  2. Kok sama...saya juga jrg beli bsju kcuali dah sobek.jelek.bulukan hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, senada rupanya kita ya, Mba Hana :D

      Delete
  3. Saya juga terima baju bekas :) Dari kakak saya yg karyawan bank n dituntut berpenampilan oke. Jadi, hobinya belanja baju n kerudung. Setelah bosan, dilempar semua ke saya, deh hihi *alhamdulillah*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi... toh gak ada yg tau klo itu bekas ya, Mak, kecuali yg ngasih :D

      Delete
  4. saya belajar hemat juga dari suami mba. Ibu mertua saya juga termasuk org yg tdk pernah membuang makanan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, sama dong kita, Mak. Alhamdulillah ya dapat suami hemat :D

      Delete
  5. Wah, emak2 memang paling jago kalo urusan penghematan ya?
    Aku juga pemburu diskonan. Beli baju, sepatu dll emang pilih yg diskon.
    Beli buku apalagi... dapat yg seken pun gak masalah karena toh isinya tetap aja sama.
    Malah, aku seringnya baca buku2 yg sudah lama karena aku baru beli buku2 itu setelah harganya terjun bebas hehehe.

    ReplyDelete
  6. ibu-ibu biasanya ekonomis sekali dalam membelanjakan uangnya

    ReplyDelete
  7. Baju2 yg saya pakai juga bekas lungsuran koq Mbak. Dan sekarang, saya lebih meminimalisir beli baju. Kecuali beberapa baju yang memang buatan kawan sendiri. Kami sekarang ini lebih memilih menggunakan baju yang berpesan. Biasanya kaos sih. Jadi multi fungsi. Bisa juga menyampaikan suara hati. Biasanya sih kaos-kaos yg punya pesan lingkungan. Kami membuat kalimatnya sendiri, kemudian menyablonnya sendiri juga. Selain hemat dan irit, juga unlimited.

    Soal buku, saya suka mengunjungi perpustakaan daerah di kota saya. Koleksinya lumayan lengkap. Buku-buku mahal yg tak terbeli pun bisa dengan mudah kita baca disana. Bagi saya itu cukup,hehehe

    Terima kasih sudah berbagi di giveaway irit tapi bukan pelit :)

    Salam,
    @apikecil

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya. Mohon maaf, komentar SPAM dan mengandung link hidup, akan segera dihapus ^_^