Saturday, 28 December 2013

My Itchy Feet: Keliling Depok

Salim, di lorong SD Yaspen-Tugu Ibu
Hahahahahaha... ketawa panjang dulu deh baca judul di atas. Jalan-jalan kok keliling Depok, mbok ya ke Perancis, Spanyol, Kamboja, dan tempat-tempat lain di dunia yang lebih eksotis. Kalau jalan-jalan ke Garut, udah sering ditulis di blog ini maupun blog yang lain. Kita ambil positifnya saja. Bagi orang luar negeri atau luar Depok, tulisan ini pasti berarti. Siapa tau jadi mau jalan-jalan ke Depok, hehehehe..... 


Eits, tapi saya juga gak menyuguhkan pemandangan yang indah lho, ya abisnya pegimane ye? Kagak bisa moto dan tempat yang didatengin juga gak seperti foto-foto para travel blogger. Dulu sih waktu masih abege, saya punya keinginan traveling keliling dunia. Bermimpi punya suami Duta Besar, yang sering pindah-pindah domisili, wkwkwkwk... Nyatanya, suami saya karyawan biasa yang dinasnya paling jauh ke Semarang, itupun gak bisa bawa keluarga karena tiketnya cuman dikasih satu, haghaghag.... Biar bagaimanapun saya tetap bersyukur kok, yang penting suami punya kerjaan. Siapa tau kelak saya dan keluarga bisa jalan-jalan ke luar negeri dari hal yang tak disangka-sangka. Aaamiin....

Nah, selain belum ada kesempatan jalan-jalan ke obyek wisata yang menarik, biayanya juga belum ada nih. Makanya nyari yang gratisan :D Untuk mengisi akhir pekan, kami jalan-jalan ke tempat terdekat saja: Mall! Atau, keliling Depok-Cibinong, seperti yang kemarin kami lakukan. Kelilingnya bukan tanpa maksud atau sekadar iseng. Memang kami mau mencari sekolah dasar si sulung. Jadi ceritanya, si kakak ini gagal dapat SDIT dekat rumah, karena terlambat mendaftar. Walaupun waktu pendaftarannya masih lama, kuotanya sudah habis. Si kakak cuma dapat kursi cadangan kalau-kalau ada yang gak lolos tes. 

Berharap ada anak yang gak lolos tes kan gak mungkin ya? Jahat bener.... Jadilah kami harus mencari SD lain, dan suami lebih naksir SD di Depok. Oya, rumah kami di Citayam, satu jam dari Depok, tapi kami juga punya rumah di Depok yang sekarang ditempati oleh adik sepupu suami. Jika Kakak Ismail jadi sekolah di Depok, berarti kami harus pindah ke Depok. Dan begitulah, Jumat, 27 Desember 2013 pukul 8 pagi, kami meninggalkan rumah di Citayam menuju Depok, yuhuuuuu......

Perjalananannya cukup mulus, gak macet. Kayaknya sih banyak yang lagi liburan pulang kampung atau ke luar kota atau ke luar negeri? Atau memang karena itu kan hari Jumat ya, orang-orang pada kerja, kali.... Jiyaaaah..... Suami saya ambil cuti, jadi berasanya tadi itu hari Sabtu deh. Kami gak pulang ke Garut dulu karena minggu lalu juga baru dari Garut, mengantar kakak-kakak (Ismail dan Sidiq) berlibur di rumah neneknya. Rencananya minggu depan baru balik ke Garut lagi untuk menjemput mereka.

Buat ibu-ibu yang liburan gak ke mana-mana, jangan khawatiiir... Saya juga koq, hihihi...... Supaya gak menyesal ketinggalan pendaftaran SD lagi, maka kemarin kami berburu SD! Suami sudah browsing SD yang dekat rumah dan kualitasnya bagus, SD Yaspen Tugu Ibu. Tujuan langsung diarahkan ke sana. SD-nya memang besar, karena dari TK, SD, SMP, SMA semuanya di sana. Kalau lihat bangunannya, ibu-ibu pasti tertarik ya. Jaraknya juga deket banget dari rumah yang di Depok. Pendaftarannya masih dibuka, alhamdulillah. Biaya insya Allah bisa dijangkau. 

SD Yaspen Tugu Ibu
Selagi suami ngobrol dengan guru penjaga, saya mengejar-ngejar si bungsu yang penasaran sekali dengan lorong-lorong di sana. Namanya juga hari libur anak-anak, jadi gak banyak orang. Salim bisa lari-lari sepuasnya. Liburan kayak begini juga udah seneng banget, ya.... Saya juga bisa mempelajari tiap sudut sekolah untuk setting novel berikutnya. Asik kan? Ternyata ada lho SD yang mewah dan besar,  gak kayak SD saya dulu, hihihi... (ngebandingin sama SD zaman dulu!).

Uang pendaftaran sebesar Rp 200.000 sudah melayang. Tinggal mengikuti tesnya bulan depan. Masalahnya, hati saya belum sreg karena berharap Ismail masuk SDIT bukan SD Umum. Penginnya dapat ilmu agama lebih banyak daripada emak-bapaknya. Suami pun menawarkan untuk mencari SDIT terdekat, siapa tahu masih ada yang buka. Kalau browsing di internet sih udah pada tutup. Dan lewatlah kami di depan SDIT Bina Insan Kamil. Di pagar masih ada spanduk menerima pendaftaran murid baru. Nah, itu berarti itu masih ada kursi kosong, yeaaay! 

Bangunannya seperti sudah lama, dari luar sih kecil, tapi begitu masuk ke dalam ya lumayan luas. Lagipula, ini kan cuma untuk SD, gak sampe SMA seperti SD Tugu Ibu. Wajarlah kalau untuk anak SD saja. Katanya sih ada anak SMP-nya juga, tapi tahun depan akan dipindahkan sekolahnya. Baiklah, kita cari tau dulu. Begitu masuk ke dalam, ada banyak tong sampah yang dipisahkan isinya. Sampah plastik, sampah kertas, sampah kompos, dari sini udah keliatan kalau SD ini mengajari anak-anak untuk peduli lingkungan.

SDIT Bina Insan Kamil
Suami melongok ke dalam kelas, katanya sih meja dan bangkunya bagus. Saya gak bisa liat karena tertutup tirai. Lalu, kami bertanya ke petugas pendaftaran. Insya Allah, SD ini kualitasnya bagus. Prestasi anak-anaknya cukup banyak. Ada mobil jemputan, dan lain sebagainya. Kami pun mencoba mendaftar, karena biar bagaimanapun calon murid akan dites juga. Melayang lagilah uang pendaftaran sebesar Rp 200.000 Setelah itu kami bingung, jadinya mau nyekolahin Ismail di mana? *ortu galau.

Berhubung waktu sudah mendekati jam salat Jumat, kami meneruskan perjalanan ke Masjid UI Depok. Masuk ke UI sudah mulai terlihat hutan UI yang rimbun dengan pepohonan, karena UI ini memang jadi percontohan hutan kota. Adem, sejuk, mobil yang masuk pun gak banyak. Masjid UI sudah mulai ramai. Saya langsung masuk ke kantin di samping masjid. Ada tulisan dilarang beraktivitas pada jam 11-13 (waktu salat Jumat), tapi tetap saja masih banyak yang makan. Saya juga laper, gimana ya? Ya, masuk aja deh.

Saya pesan ketoprak dan jus mangga. Harganya ramah kantong lah untuk wilayah Depok. Kalau makan di food court, gak bakal dapat jus mangga Rp 6.000. Harga mall udah Rp 11.000/ gelas. Ketopraknya juga terjangkau, Rp 8.000 udah kenyang. Tadinya mau difoto sebelum dimakan, eh kelupaan. Maklum, lapeerr... qiqiqiqi... Jadi deh baru difoto setelah udah mau habis. Baru inget, soalnya. 

Ketoprak plus jus mangga, kantin Masjid UI
Suami cuma makan mendoan (tempe goreng) karena  mau salat Jumat. Doi udah standby sebelum Khutbah (good pap). Di sekitar saya, ada banyak bapak-bapak yang masih ngobrol biarpun Khatibnya udah khotbah. Miris sekali. Mereka baru masuk ke masjid setelah iqomat, bahkan ada yang ketinggalan satu rakaat. Ya elaaah.. cuman dua rakaat aja berat banget ya melangkahkan kaki ke masjid. Padahal jaraknya juga cuman seratus meter tuh. 

Di depan masjid ada beberapa orang sales asuransi yang memperhatikan. Kelihatannya sih mereka mau menawari asuransi tapi gak yakin. Maklum, saya kan gak ada persiapan pergi. Saya cuma pakai jilbab dan gamis rumah *pede banget. Gak makeup juga, nyantai aja. Tadinya saya pikir mau nyari sekolah di sekitar Citayam aja, taunya sampe Depok. Syukur deh, saya gak menarik minat sales asuransi.
Masjid UI

Ndalalah, begitu suami saya keluar dari masjid, itu sales langsung ngedatengin saya. Mungkin karena ngeliat cowok yang jalan di samping saya keliatan necis dan ganteng, hahahaha...... Nasib deh, dapat tawaran sales asuransi Nomor hape pun melayang. Akhirnya, setelah satu jam di Masjid UI, kami pulang juga. Salim udah rewel, sempat menangis juga karena gak mau digendong padahal gak pake sepatu, eh nginjek aspal panas. Yeee... emaknya ke mana ajee??? 

Salim ngunyah pisang goreng
Kami mampir dulu ke Warung Nasi Bebek, karena suami belom makan. Di sini bugjetnya lebih besar daripada makan di kantin masjid. Setelah salat Jumat, kantinnya jadi rame banget. Gak kebagian tempat duduk deh. Saya juga numpang salat. Kelar makan, perjalanan dilanjutkan ke Toko Buku Gramedia, masih di dekat situ juga. Rencananya mau beli buku sendiri, pesanan teman. Ngejogrok lama di gudang buku diskon, hasilnya cuman beli beberapa :D

Naik ke atas (untuk buku-buku baru), muter-muter nyari buku yang baru pertengahan tahun lalu diterbitkan, kok udah gak ada ya? Girang atau nangis, nih? Alhamdulillah, ketemu di rak  terbawah, tinggal dua biji. Saya borong semua. Bersyukur tinggal dua biji, berarti kan udah habis to? :D Pulang dari Gramedia, gak mampir-mampir lagi karena kaki udah pegel. Coba aja hitung, udah berapa tempat yang didatangin?

Perjalanan seperti itu kelihatannya sederhana, cuma muterin Depok, tapi bagi saya begitu berarti, karena dalam rangka mencari SD untuk si kakak. Mengapa di foto ini gak ada foto saya dan suami? Iya, karena gak ada yang motoin hehehe *mengenaskan sekali. Tadinya saya mau foto di Masjid UI, tapi lupa  gara-gara dikejar-kejar sales asuransi :D


8 comments:

  1. huahaha... mbak aku geli sendiri bacanya.

    ReplyDelete
  2. Saya tadinya juga berencana masukkin Arfan ke SDIT atau Sekolah swasta, tapi ayahnya bilang mending SD Negeri deket rumah aja. *padahal anaknya baru 2 tahun tapi udah heboh cari sekolah*. Hehe

    Btw, baca masjid UI, jadi inget jamannya kuliah disana, Mak. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kuliah di UI juga, Mak?
      Halaaah... anak'e baru umur 2 taun to.. bisa jadi nanti berubah pikiran lagi :D

      Delete
  3. sama doong, kmrn jg liburan keliling Depok, malah lbh spesifik lagi, UI Depok. Untung ga submit cerita itu, nanti samaan kita mak ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untung ya, tp klo samaan jg gpp Mak kan foto2nya beda :-)

      Delete
  4. lhoo mak..keliling Depok uga seruuu kan...apalagi liat ketoprak di foto dan kegiatan berburu sekolah yang pastinya penting bangeeet...Makasih sudah ikutan GAku ya maaak...serunya berItchyFeet ria..menjelajahi setiap jengkal negeri, mulai dari yang terdekat :D..cheers dan have a great day maaak...

    ReplyDelete
  5. Jadi masuk SD Tugu Ibu ya Mba? Tahun ajaran baru ini kan?
    Sama dong anak saya yang perempuan juga di SD Tugib hehehe

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya. Mohon maaf, komentar SPAM dan mengandung link hidup, akan segera dihapus ^_^