Monday, 16 September 2013

Makan Sepuasnya di Hanamasa Pakai Voucher Makan Gratis

Kemarin, Sabtu, 14 September 2013, akhirnya kesampaian juga saya dan keluarga makan-makan di Hanamasa, Restoran Jepang yang memakai konsep makan sepuasnya, satu kali bayar. Wuidiiih.. udah ngebayangin deh kayak apa nanti, bisa makan sepuasnya dengan satu kali bayar. Apalagi saya gak bayar juga, melainkan pakai voucher makan gratis hadiah dari lomba Momen Lebaran Republika Online. 

Meja Resto baru ada bumbu-bumbu


Vouchernya cuma untuk dua orang, sedangkan anak-anak juga harus bayar. Sebelum berangkat, saya dan suami masih ragu-ragu. Soalnya kan anaknya ada tiga. Lumayan kalau per orang mesti bayar Rp 98.000 sebelum pajak (tarif Hanamasa sekarang). Jadi pergi atau enggak ya? Tapi kadaluarssa vouchernya cuma sampai tanggal 25 September. Sempat terpikir untuk menitipkan anak-anak di tantenya, walau kemudian kami putuskan untuk mengajak anak-anak.

Si Ayah asyik memanggang Yakiniku

Kami memilih Hanamasa di Margo City, karena lebih dekat ke rumah. Sebelum makan, tanya dulu, apakah anak-anak boleh masuk tanpa bayar? Soalnya cuma ada dua voucher, xixixix.... Alhamdulillah, ternyata hanya anak yang usianya di atas 5 tahun saja yang membayar. Jadi kami cukup bayar untuk satu anak. Kami gak langsung makan. Jalan-jalan dulu supaya benar-benar lapar, gitu hehehe... Sayang kan, kalau makannya sedikit.

Salim rewel banget niih

Setelah jalan-jalan ngelilingin Margo dan anak-anak juga rewel minta makan, kami masuk ke Hanamasa. Tempatnya nyaman dan gak berisik, dengan nuansa Japanese. Anak-anak sih nyebutnya Restoran Cina. Suami langsung ngambil macam-macam daging (Yakiniku), trus dipanggang sendiri di atas panggangan yang ada di meja makan. Rupanya semua makanan dimasak sendiri. Kalau dipikir, resto begini gak perlu koki ya? Pelayan cuma ngambilin 4 mangkuk nasi, segala jenis saus, dan 4 gelas minuman. Nasinya cuma satu yang dicolek, wong makan daging-dagingnya aja sudah kenyang.

akhirnya bisa makan juga

Anak-anak lahap banget makan segala jenis daging panggang: daging merah, cumi, udang, ikan kakap putih, dan sebagainya. Dicocol ke saus, hmmm... nyummy... Saya sampai gak sabar nunggu matengnya, tapi susah juga mau makan wong Salim rewel banget. Susah, gak bisa duduk diem, biarpun udah ditaruh di kursi bayi, malah jejeritan.

cuma anak ini yang bayar :D

Saya sampai bolak-balik ngambil Yakiniku dan Shabu-Shabu mentah. Shabu-shabunya direbus. Kata adik saya, semua makanan harus dihabiskan, nanti didenda. Ternyata tidak tuh, tapi sebaiknya  memang kita habiskan. Mubajir kan kalo dibuang-buang. Di atas meja juga ada peringatan: "hargailah makanan dengan menghabiskannya." 

pulang bawa balon dari Hanamasa

Alhamdulillah, kenyaaaaaang banget makan di Hanamasa. Total pembayaran Rp 426.000, dipotong voucher, jadi Rp 163.000. Lumayan lah, biasa kalo makan di luar memang segitu habisnya. Tapi ini kan lebih kenyang karena makan sepuasnya. Kapan lagi makan di Hanamasa ya? Nunggu dapat voucher lagi, kali, qiqiqiqi.....

6 comments:

  1. waaah, asyik banget, bun. etapi kalo bayar sendiri mahal juga yak :D

    ReplyDelete
  2. uwaaa..kangen makan di hanamasa,enak ya mbk....ngambil apa aja,seger jugaaa hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, enak, puas-puasin makan daging dan seafood kan mahal. Tapi kelupaan ngambil es buahnya :D

      Delete
  3. Saya ada voucher .. Ibu mau beli ga?

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya. Mohon maaf, komentar SPAM dan mengandung link hidup, akan segera dihapus ^_^